Kebijakan Perdagangan Internasional: Pengertian dan Macamnya

Kebijakan Perdagangan Internasional: Pengertian dan Macamnya

Kebijakan perdagangan internasional adalah kebijakan yang berkaitan dengan perdagangan lintas batas negara.

Perdagangan internasional merupakan hal yang sangat penting bagi setiap negara di dunia.

Kegiatan perdagangan internasional terdiri dari ekspor dan impor.

Negara-negara melakukan kegiatan perdagangan internasional untuk memenuhi kebutuhan masyarakatnya serta untuk memajukan perekonomian nasional.

Untuk mencapai tujuan ini, perlu adanya kebijakan yang mengatur jalannya segala kegiatan perdagangan internasional dengan baik.

Nah, supaya Sobat lebih paham tentang kebijakan perdagangan internasional, Mister Exportir telah merangkum penjelasannya berikut ini.

kebijakan perdagangan internasional

Pengertian Kebijakan Perdagangan Internasional

Kebijakan Perdagangan Internasional adalah segala tindakan negara atau pemerintah, baik langsung maupun tidak langsung untuk memengaruhi struktur, arah, komposisi, serta bentuk perdagangan luar negeri atau kegiatan perdagangan.

Pemerintah menetapkan kebijakan perdagangan internasional yang mencakup tindakan yang akan mereka ambil untuk melindungi kepentingan terbaik warga negara dan perusahaan.

Kebijakan perdagangan internasional secara umum menentukan standar, tujuan, aturan, dan regulasi perjanjian perdagangan antar negara.

Kebijakan perdagangan internasional ditentukan oleh organisasi ekonomi internasional, termasuk Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), dan Dana Moneter Internasional (IMF).

Organisasi-organisasi ini menentukan kebijakan perdagangan internasional untuk menegakkan kepentingan terbaik bagi ekonomi dan pertumbuhan keuangan negara maju dan berkembang.

Oleh karena itu, kebijakan tersebut ditujukan untuk mendorong perdagangan internasional dan lintas batas.

Macam-macam Kebijakan Perdagangan Internasional

  1. Tarif

Setiap negara berhak mengenakan pajak atas barang impor dan ekspor.

Beberapa negara memungut tarif tinggi pada barang impor untuk melindungi industri lokal.

Hal ini juga merupakan salah satu tujuan dari penetapan kebijakan tarif.

Pajak impor yang tinggi menaikkan harga barang impor di pasar lokal, sehingga produk lokal lebih banyak dicari.

  1. Pengendalian ekspor

Pengendalian ekspor adalah kebijakan yang mengatur ekspor barang, perangkat lunak, dan teknologi.

Beberapa barang berpotensi bermanfaat untuk tujuan yang bertentangan dengan kepentingan negara pengekspor. Barang-barang ini dianggap dikendalikan.

Ekspor barang-barang yang dikendalikan dapat dicegah atau diatur dengan cara lain di mana barang-barang tersebut akan digunakan dengan cara yang berbahaya.

Banyak pemerintah menerapkan kontrol ekspor. Biasanya, undang-undang mengatur ekspor barang-barang yang dikendalikan dan mengharuskan eksportir untuk mengajukan izin ke departemen pemerintah daerah, yang akan menilai ekspor yang diinginkan dan memberikan atau menolak izin.

Berbagai macam barang telah tunduk pada kontrol ekspor, termasuk barang-barang dengan potensi militer, kriptografi, mata uang, dan batu atau logam mulia.

Beberapa negara melarang ekspor uranium, hewan langka, artefak nasional, dan barang-barang yang kekurangan pasokan di negara tersebut, seperti obat-obatan.

  1. Kuota impor

Kuota impor adalah kebijakan perdagangan yang menetapkan batas fisik jumlah barang yang dapat diimpor ke suatu negara dalam jangka waktu tertentu.

Beberapa akibat dari adanya kebijakan kuota impor di antaranya jumlah barang di pasar turun, harga barang naik, produksi dalam negeri meningkat, dan impor barang turun.

  1. Subsidi

Subsidi atau insentif pemerintah adalah bentuk bantuan keuangan atau dukungan yang diberikan kepada sektor ekonomi (bisnis, atau individu) umumnya dengan tujuan mempromosikan kebijakan ekonomi dan sosial.

Subsidi datang dalam berbagai bentuk termasuk langsung (hibah tunai, pinjaman tanpa bunga) dan tidak langsung (pengurangan pajak, asuransi, pinjaman berbunga rendah, depresiasi yang dipercepat, potongan harga sewa).

Bentuk subsidi yang paling umum adalah subsidi kepada produsen atau konsumen.

Subsidi produsen/produksi memastikan produsen menjadi lebih baik dengan menyediakan dukungan harga pasar, dukungan langsung, atau pembayaran kepada faktor-faktor produksi.

Subsidi konsumen/konsumsi biasanya menurunkan harga barang dan jasa kepada konsumen.

  1. Pembatasan ekspor sukarela

Pembatasan ekspor sukarela adalah kebijakan yang diberlakukan pemerintah pada kuantitas beberapa kategori barang yang dapat diekspor ke negara tertentu selama periode waktu tertentu.

Biasanya pembatasan ini muncul ketika industri mencari perlindungan terhadap impor pesaing dari negara tertentu.

Kebijakan pematasan ekspor kemudian ditawarkan oleh negara pengekspor untuk menenangkan negara pengimpor dan mencegahnya memberlakukan hambatan perdagangan yang eksplisit (dan kurang fleksibel).

  1. Embargo

Embargo adalah larangan sebagian atau seluruhnya perdagangan dan perdagangan dengan negara tertentu atau sekelompok negara.

Embargo dianggap sebagai kebijakan diplomatik yang kuat yang dikenakan oleh negara yang memberlakukannya dalam upaya untuk memperoleh hasil kepentingan nasional tertentu.

Embargo dapat berarti membatasi atau melarang ekspor atau impor, menciptakan kuota untuk kuantitas, mengenakan bea khusus, pajak, melarang angkutan barang atau kendaraan pengangkut, membekukan atau menyita barang, aset, rekening bank, membatasi pengangkutan teknologi atau produk tertentu.

Dalam hal ini, embargo dianggap dapat menjadi peluang bagi beberapa negara untuk mengembangkan swasembada lebih cepat.

  1. Devaluasi

Devaluasi adalah penurunan resmi nilai mata uang suatu negara dalam sistem nilai tukar tetap, di mana otoritas moneter secara resmi menetapkan nilai tukar mata uang nasional yang lebih rendah dalam kaitannya dengan mata uang referensi asing.

Ada konsekuensi ekonomi yang signifikan bagi negara yang mendevaluasi mata uangnya untuk mengatasi masalah ekonomi.

Devaluasi nilai tukar menurunkan nilai mata uang domestik dalam kaitannya dengan semua negara lain, paling signifikan dengan mitra dagang utamanya.

Kebijakan ini dapat membantu perekonomian domestik dengan membuat ekspor lebih murah, memungkinkan eksportir untuk lebih mudah bersaing di pasar luar negeri.

Selain itu, devaluasi juga membuat impor lebih mahal, memberikan disinsentif bagi konsumen domestik untuk membeli barang impor, yang menyebabkan tingkat impor yang lebih rendah (yang dapat menguntungkan produsen dalam negeri).

Akan tetapi, kekurangan dari kebijakan devaluasi adalah dapat mengurangi pendapatan riil konsumen.

Devaluasi cenderung memperbaiki neraca perdagangan suatu negara (ekspor dikurangi impor) dengan meningkatkan daya saing barang-barang domestik di pasar luar negeri sekaligus membuat barang-barang asing kurang kompetitif di pasar domestik dengan menjadi lebih mahal.

Devaluasi yang terlalu besar juga dapat memicu inflasi, melemahkan dorongan ekonomi, serta dapat mengakibatkan arus keluar modal dan ketidakstabilan ekonomi.

  1. Pembatasan perdagangan

Pembatasan perdagangan adalah kebijakan pembatasan buatan atas perdagangan barang dan jasa antara dua negara atau lebih.

Kebijakan ini adalah salah satu bagian dari kebijakan proteksionisme.

Adanya kebijakan pembatasan perdagangan dilihat sebagai cara untuk melindungi konsumen dari produk yang lebih rendah atau berbahaya.

  1. Premi

Kebijakan premi adalah suatu kebijkan yang diambil oleh pemerintah dengan memberikan tambahan dana pada produsen dalam negeri yang berhasil mencapai target produksi tertentu yang telah ditetapkan.

  1. Dumping

Dumping merupakan salah satu bentuk kebijakan diskriminasi terhadap harga.

Kebijakan ini terjadi ketika produsen mengekspor produk ke negara lain dengan harga di bawah harga normal dengan efek merugikan.

Tujuan dumping adalah untuk meningkatkan pangsa pasar di pasar luar negeri dengan mengusir persaingan sehingga menciptakan situasi monopoli di mana eksportir akan dapat secara sepihak mendikte harga dan kualitas produk.

Kebijakan dumping dapat meningkatkan volume perdagangan dan menguntungkan negara pengimpor, terutama menguntungkan konsumen di negara tersebut.

Dumping biasanya hanya berlaku sementara, harga produk akan dinaikkan sesuai dengan harga pasar setelah berhasil merebut dan menguasai pasar internasional.

Follow Me:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Selamat datang di misterexportir.com, kami membuka jasa export untuk produk-produk berkualitas dimana kami bekerjasama dengan UMKM dan supplier pabrik di seluruh indonesia. Kami juga memiliki jasa logistik, undername, custom clearence, dll.

Misterexportir.com adalah brand ekspor resmi dari PT. Triton Nusantara Tangguh. Selain jasa ekspor kami juga membantu client kami mendapatkan banyak buyer dari luar negeri.

download

google-play-badge