5 Tren Ekspor Digital Tahun 2022

5 Tren Ekspor Digital Tahun 2022

Tren ekspor digital memang menjadi perhatian di tahun 2022 ini. Pasalnya, pandemi COVID-19 yang telah terjadi hampir selama 3 tahun terakhir turut menyebabkan banyak perubahan pada berbagai sektor, termasuk perdagangan internasional.

Hingga saat ini, dampak pandemi masih bisa dirasakan, baik atau buruk. Misalnya, selama pandemi, penjualan online tumbuh hingga 5 kali lipat di beberapa sektor.

Kegiatan ekspor dan impor juga turut terpengaruh, di mana ekspor digital mulai mengalami kenaikan serta menjadi solusi bagi sebagian besar pelaku usaha.

Dalam artikel kali ini, Mister Exportir akan membahas tentang tren ekspor digital tahun 2022 yang wajib kamu simak berikut ini.

Tren Ekspor Digital Tahun 2022

Apa Itu Ekspor Digital?

Ekspor digital pada dasarnya adalah penggunaan strategi pemasaran digital dalam bisnis ekspor. Pemasaran digital adalah roda penggerak penting dalam roda perdagangan global.

Sekitar 93% dari semua interaksi di internet terjadi melalui mesin pencari. Untuk mendapatkan keuntungan dari sini, kita perlu memperhatikan Search Engine Optimization (SEO), yang merupakan bagian dari pemasaran digital.

Aspek lain dari pemasaran digital yang penting adalah media sosial. Sekitar 98% tenaga penjualan mampu memenuhi dan melampaui target penjualan dengan memanfaatkan media sosial.

ekspor digital

Peluang Ekspor Digital Selama Pandemi

Pandemi berdampak pada berbagai sektor perdagangan global. Sektor jasa sangat terpukul, terutama industri transportasi dan perhotelan.

Namun, ada juga beberapa sektor yang mengalami pertumbuhan selama dan setelah pandemi. Ini adalah sektor yang penting diperhatikan untuk menentukan di mana fokus ekspor digital akan kita lakukan.

Sektor energi mengalami pertumbuhan terbesar. Dibandingkan dengan tahun 2020, sektor energi pada tahun 2021 mengalami tingkat pertumbuhan 79%. Jika dibandingkan dengan saat pra-pandemi pada tahun 2019, sektor ini menunjukkan tingkat pertumbuhan sebesar 19%.

Semakin banyak orang yang berpindah-pindah dan dengan demikian, permintaan bahan bakar mineral meningkat, sehingga menyebabkan harga minyak sangat tinggi per barel.

Meskipun kita mungkin tidak terlibat langsung dalam mengekspor minyak mentah, akan tetapi sektor lain yang terkait di industri ini juga cukup terpengaruh. Komoditas seperti helm untuk pekerja, suku cadang untuk mesin, dan bahkan fasilitas transportasi menghadirkan peluang untuk ekspor digital.

Sektor lain yang tumbuh fenomenal pasca-pandemi adalah sektor logam, mineral, peralatan kantor, dan farmasi.

Sektor logam dan mineral tumbuh masing-masing sebesar 46% dan 48% dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi.

Sektor peralatan kantor tumbuh sebesar 31%. Hal ini kemungkinan sebagai akibat dari pembukaan kembali kantor.

Perusahaan yang menerapkan WFH (Work From Home) selama pandemi kini kembali ke ruang kantor. Artinya, peralatan kantor yang sempat terbengkalai selama pandemi harus di-restock.

Industri farmasi tumbuh sebesar 33% dan sebagian besar didorong oleh vaksin dan aksesori lainnya. Meskipun kita juga tidak mengekspor vaksin itu sendiri, komoditas lain seperti peralatan tambahan, jarum suntik, masker wajah, dan sebagainya juga meningkat dari segi ekspor.

belanja online

Top 5 Tren Ekspor Digital Tahun 2022

Di tahun 2022, akan ada banyak perubahan dan tren signifikan yang berdampak penting pada ekspor digital. Ini mencakup lanskap kebijakan hingga perubahan cara pemasaran digital dilakukan dalam bisnis ekspor.

Mengikuti perkembangan isu dan ide yang sedang tren akan membuat kita selangkah lebih maju.

Berikut ini teratas 5 tren ekspor digital tahun 2022 yang berhasil dirangkum Mister Exportir.

  1. Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP)

Perjanjian RCEP adalah salah satu kesepakatan perdagangan terbesar di dunia. Perjanjian tersebut akan mulai berlaku pada Januari 2022.

Perjanjian ini menghapus pembatasan perdagangan di antara negara-negara berikut: Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam, Tiongkok, Australia, Selandia Baru, Korea Selatan, dan Jepang.

Anggota dari kesepakatan perdagangan ini adalah sekitar sepertiga dari populasi dunia dan PDB global.

Kesepakatan perdagangan RCEP akan menghapus tarif di antara negara-negara konglomerasi raksasa ini. Sebagian besar negara-negara ini memiliki Perjanjian Perdagangan Bebas individu di antara mereka sendiri. Namun, perjanjian perdagangan yang lebih kecil ini tidak mencakup barang-barang yang bersumber dari rantai pasokan yang lebih luas.

Dengan RCEP, jika suku cadang untuk suatu produk dipasok dari negara-negara anggota, produk tersebut akan dibebaskan dari tarif.

Ini sangat menguntungkan untuk ekspor digital karena memberikan kesempatan untuk mengekspor barang ke negara-negara anggota tanpa harus berurusan dengan pembatasan.

  1. Peningkatan Permintaan

Selama pandemi dan akibatnya, penelitian telah melihat pertumbuhan yang kuat dalam neraca rumah tangga. Hal ini didorong oleh meningkatnya pasar saham dan real estate, terutama di Amerika Serikat.

Saat kita memasuki normal baru, rumah tangga perlu mengisi kembali persediaan. Ini akan melepaskan permintaan terpendam yang telah ditekan oleh pandemi.

Peningkatan permintaan di sektor ini akan bermanfaat untuk ekspor digital karena ini berarti Anda bisa mendapatkan lebih banyak penjualan dari pasar AS dan negara lainnya.

  1. Kemacetan Rantai Pasokan Terselesaikan

Pandemi menyebabkan gangguan rantai pasokan yang dirasakan di seluruh dunia. Menghilangkan gangguan ini adalah sesuatu yang telah diusahakan juga di sebagian besar tahun 2021.

Pada tahun 2022, kita pasti akan melihat kembali normal. Waktu tunggu kapal di pelabuhan berkurang, dan lebih banyak kapal yang meninggalkan pelabuhan dengan muatan.

Juga, banyak negara yang memproduksi elemen rantai pasokan seperti Vietnam, Malaysia, dan Thailand telah memvaksinasi sebagian besar rakyatnya. Ini berarti tidak akan ada hal yang mencegah pabrik berfungsi pada kapasitas optimal.

Jadi, pelaku usaha dapat mengharapkan ekspor digital tiba di tujuan lebih cepat daripada yang dapat diperoleh selama pandemi.

  1. Industri Ekspor Teratas

Industri ekspor seperti obat-obatan yang telah menunjukkan pertumbuhan selama tahun 2021 kemungkinan akan melanjutkan tren tersebut di tahun 2022.

Industri farmasi dan medis saat ini bernilai sekitar US$600 miliar. Pertumbuhan besar di sektor ini dapat dikatakan karena vaksinasi dan elemen pelengkapnya.

Dalam jangka panjang, populasi yang menua di negara maju dan kelas menengah yang tumbuh di negara berkembang akan mendorong permintaan untuk industri ini di luar respons COVID-19.

Sektor lain yang harus diperhatikan adalah industri pakaian. Menurut penelitian, industri ini bernilai sekitar US$400 miliar. Karena efek pandemi, beberapa konsumen yang telah melakukan sebagian besar belanja online mereka kemungkinan akan terus melakukannya.

Selain itu, pelanggan juga mencari industri belanja online dengan teknologi percobaan virtual. Salah satu keluhan berbelanja pakaian secara online adalah tidak ada cara untuk mencobanya seperti yang dilakukan di toko fisik.

Dengan semakin berkembangnya teknologi ini, orang dapat mencoba pakaian secara online, mengalihkan banyak uang belanja dari toko fisik ke toko online.

  1. Tren Pemasaran

Mengikuti tren pemasaran untuk ekspor digital juga sangat penting. Pergeseran penting dalam pemasaran digital adalah fokus pada pengalaman pelanggan yang lebih baik. Sekitar 73% responden mengatakan bahwa pengalaman pelanggan merupakan faktor penting dalam keputusan pembelian mereka.

Pelanggan tidak lagi menjadi konsumen informasi yang pasif. Mereka kemungkinan besar tidak akan mempercayai kata-kata marketing yang melebihkan kehebatan produk perusahaan.

Saat ini, pelanggan dapat melakukan penelitian independen sendiri. Jika pelanggan melihat ulasan buruk di seluruh blog dan forum internet, itu bisa menjadi bencana bagi ekspor digital seorang pelaku usaha.

Tren pemasaran penting lainnya untuk tahun 2022 adalah visualisasi konten. Pelaku usaha tidak boleh hanya mengandalkan teks saja untuk materi promosi. Jelajahi konten lain seperti gambar dan video.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang lebih memilih konten visual daripada teks. Hal ini bahkan menjadikan YouTube sebagai mesin pencari terbesar kedua setelah Google.

Follow Me:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Selamat datang di misterexportir.com, kami membuka jasa export untuk produk-produk berkualitas dimana kami bekerjasama dengan UMKM dan supplier pabrik di seluruh indonesia. Kami juga memiliki jasa logistik, undername, custom clearence, dll.

Misterexportir.com adalah brand ekspor resmi dari PT. Triton Nusantara Tangguh. Selain jasa ekspor kami juga membantu client kami mendapatkan banyak buyer dari luar negeri.

download

google-play-badge