Ocean Freight dalam Pengiriman Internasional: Pengertian dan Caranya

Ocean Freight dalam Pengiriman Internasional: Pengertian dan Caranya

Ocean freight dalam pengiriman internasional adalah metode lalu lintas barang secara internasional melalui jalur laut.

Ocean freight adalah pilihan paling populer untuk pengiriman barang internasional. Sekitar 90% barang diangkut ke seluruh dunia melalui laut. Meskipun populer, ocean freight bukanlah satu-satunya pilihan dalam pengiriman internasional.

Bagi kamu yang baru memulai atau sudah berpengalaman dalam bisnis perdagangan internasional, tentunya perlu mempertimbangkan opsi pengiriman dari waktu ke waktu.

Dalam artikel ini, Mister Exportir akan memberikan segala informasi terkait pengertian ocean freight dalam pengiriman internasional, termasuk cara kerjanya, berapa biayanya, dan kapan waktu yang paling masuk akal untuk memilih jenis pengiriman ini.

Ocean Freight dalam Pengiriman Internasional

Pengertian Ocean Freight dalam Pengiriman Internasional

Ocean freight adalah metode pengangkutan barang melalui laut. Metode ini adalah bagian penting dari perdagangan lintas batas yang memungkinkan setiap orang memindahkan sejumlah besar barang antarnegara.

Barang biasanya diangkut dengan kapal melalui laut terbuka. Ada banyak jenis pilihan pengiriman yang tersedia untuk berbagai jenis barang. Salah satu yang paling populer adalah pengiriman peti kemas, yang secara teknis disebut containerization.

Dengan opsi ini, barang dikirim menggunakan kontainer dengan ukuran standar 20 hingga 40 kaki.

Selain ocean freight, ada moda angkutan barang internasional lainnya, yang meliputi kurir, express air freight, dan standard air freight. Semua moda transportasi ini melibatkan pengiriman melalui udara dan karena itu jauh lebih cepat daripada angkutan laut.

Pengiriman barang melalui jalur ini biasanya memakan waktu antara 1 hingga 2 minggu, tetapi juga jauh lebih mahal daripada angkutan laut dan hanya dapat menangani pengiriman yang lebih kecil.

Meskipun angkutan laut tidak murah untuk pengiriman dalam jumlah kecil, namun skalanya sangat baik. Untuk pengiriman dalam jumlah besar, pengiriman jenis ini membutuhkan biaya keseluruhan yang relatif lebih murah.

Inilah sebabnya mengapa ocean freight telah menjadi bagian penting dari perdagangan internasional.

Jenis Layanan Ocean Freight

Seperti disebutkan sebelumnya, pengiriman kontainer atau peti kemas adalah salah satu pilihan paling populer untuk ocean freight. Hal ini sebagian besar karena keamanannya yang relatif dan kemudahan penanganannya.

Kontainer dapat dipindahkan dengan sangat mudah tanpa mengganggu barang yang dikirim. Namun, kontainer merupakan pilihan untuk jenis barang tertentu, seperti barang kering atau sudah dikemas.

Dalam hal pengiriman kontainer, pada dasarnya ada dua jenis layanan pengiriman yang tersedia, yaitu LCL atau FCL. LCL berarti muatan kontainer tidak penuh, sedangkan FCL berarti muatan peti kemas penuh.

ocean freight

Cara Pengiriman Menggunakan Ocean Freight

Ocean freight sangat bergantung pada layanan pihak ketiga yang disebut freight forwarder atau jasa kirim.

Freight forwarder biasanya merupakan individu atau perusahaan pihak ketiga yang mengurus pengiriman barang mulai dari mengambil barang, mengaturnya dengan benar untuk dimuat dan diangkut dalam pengiriman, dan akhirnya dikirim dengan benar ke tujuan akhir.

Hal ini karena biasanya diperlukan mata dan tangan yang terpercaya yang dapat membantu mengatur pengiriman barang melalui jalur laut.

Kontrak pengiriman juga merupakan bagian penting dari proses yang harus diketahui. Ada persyaratan pelayaran internasional standar yang mengatur kontrak ocean freight.

Aturan ini disebut dengan Incoterms, yang harus dipahami dalam setiap pengiriman barang secara internasional.

Setelah memutuskan persyaratan pengiriman, proses penyelesaian angkutan laut akan melibatkan tahapan berikut:

  1. Pengangkutan ekspor: Tahap ini adalah awal dari perjalanan pengiriman. Pada tahap ini, barang akan diangkut dari gudang penjual ke gudang pengirim barang.
  2. Izin pabean ekspor: Sebagian besar negara mengharuskan barang yang dimaksudkan untuk diekspor terlebih dahulu melalui izin. Izin akan mencakup pemberian pernyataan rinci tentang kargo, bersama dengan dokumentasi pendukung.
  3. Penanganan asal: Tahap ini mencakup semua aktivitas yang diperlukan untuk menyiapkan barang untuk pengiriman. Kargo akan ditempatkan di area untuk pemeriksaan dan konfirmasi. Setelah dikonfirmasi, pengirim barang akan mengeluarkan tanda terima yang mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima barang seperti yang dijelaskan.

Jika pengirimannya FCL, barang akan ditumpuk di wadahnya. Jika LCL, maka akan ditempatkan di gudang untuk menunggu konsolidasi dengan barang lain dalam kontainer menuju pelabuhan tujuan yang sama. Terakhir, kontainer akan diangkut dengan truk ke pelabuhan keberangkatan untuk menunggu pemuatan di kapal.

  1. Angkutan laut: Ini adalah transportasi barang yang sebenarnya melintasi lautan. Tahapan hingga titik ini dapat memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu, tergantung pada beberapa faktor. Angkutan laut itu sendiri kemungkinan akan memakan waktu antara 20-60 hari, tergantung tujuan barang tersebut.
  2. Impor bea cukai: Setelah barang tiba di pelabuhan tujuan, selanjutnya akan menunggu izin impor. Tahap ini juga melibatkan melengkapi formulir yang diperlukan, mengonfirmasi kargo, dan membayar biaya yang diperlukan.
  3. Penanganan tujuan: Tahap ini mencakup semua kegiatan yang diperlukan untuk mengkonfirmasi barang, memeriksa dokumen termasuk bill of lading dan mengangkut kontainer ke gudang pengirim barang. Di sini, barang akan dibuka, diperiksa dan kemudian disortir untuk pengangkutan impor.
  4. Pengangkutan impor: Ini adalah tahap akhir dari proses pengiriman dengan ocean freight. Pada tahap ini, barang akan diangkut ke darat dengan kereta api atau truk ke tujuan akhir yang ditentukan oleh pengekspor.

Cara Menghitung Tarif Ocean Freight

Tarif ocean freight biasanya ditentukan berdasarkan sejumlah biaya, seperti biaya per berat barang dan ruang yang digunakan. Biaya lain yang mungkin termasuk dalam tarif pengiriman meliputi:

  1. Pertanggungan
  2. Biaya tambahan keamanan bea cukai
  3. Stasiun pengiriman kontainer (hanya berlaku untuk konsolidasi LCL)
  4. Penjemputan dan pengiriman di pelabuhan dan gudang
  5. Biaya perutean
  6. Pengurusan ke bea cukai
  7. Biaya tambahan bahan bakar

Biaya ocean freight biasanya tidak tetap, tergantung pada sejumlah faktor, harga bisa naik secara signifikan, atau bahkan bisa turun lebih rendah. Beberapa faktor tersebut antara lain:

  • Biaya bahan bakar: Bahan bakar sangat penting untuk pengiriman barang melalui angkutan laut, dan harganya terkadang bisa berubah-ubah.
  • Nilai tukar: Fluktuasi kecil dalam nilai tukar dapat mengakibatkan kerugian besar bagi jalur pelayaran, terutama mengingat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk satu perjalanan.
  • Penawaran dan permintaan: Hari raya sering kali berarti orang-orang bekerja lebih sedikit, dan ini juga mempengaruhi industri perkapalan. Akibatnya, menjelang hari raya seperti Tahun Baru Imlek, biasanya terjadi lonjakan permintaan yang dapat mendorong kenaikan tarif angkutan.
  • Ukuran pengiriman: Jelas, pengiriman berukuran lebih besar akan mencakup lebih banyak pekerjaan dan akan lebih mahal secara signifikan.
  • Jenis kapal yang dibutuhkan: Pengiriman kontainer cepat, mudah dan efektif, yang membuatnya relatif murah. Kapal lain, seperti kapal tanker untuk kargo cair, atau kapal curah untuk barang kering tanpa kemasan biasanya lebih mahal.

ekspor impor

Kelebihan Pengiriman dengan Ocean Freight

Beberapa keuntungan yang dapat diambil dari ocean freight di antaranya sebagai berikut.

  1. Kapasitas pengiriman yang lebih tinggi: Angkutan laut sangat cocok untuk pengiriman besar. Opsi pengiriman lainnya hanya berlaku untuk produk yang lebih ringan yang tidak dikirim dalam jumlah besar.
  2. Biaya lebih murah: Secara keseluruhan, angkutan laut jauh lebih murah daripada opsi pengiriman lain.
  3. Lebih sedikit batasan: Pengiriman melalui angkutan udara tunduk pada beberapa batasan terkait dengan jenis barang yang dapat dikirim. Misalnya, tidak dapat mengirimkan produk yang mudah terbakar seperti parfum atau produk biokimia seperti obat-obatan tertentu dengan angkutan udara. Ada lebih sedikit batasan untuk pengiriman melalui laut.
  4. Jejak karbon lebih rendah: Angkutan laut menghasilkan emisi yang relatif lebih rendah daripada angkutan udara. Peraturan baru yang diperkenalkan oleh Organisasi Maritim Internasional akan mengurangi emisi ini lebih jauh.

Kekurangan Pengiriman dengan Ocean Freight

Selain memiliki kelebihan, pengiriman dengan metode ocean freight juga memiliki beberapa kekurangan, seperti berikut ini.

  1. Waktu pengiriman lebih lama: Angkutan laut jauh lebih lambat daripada angkutan udara, yang biasanya lima sampai enam kali lebih cepat. Mengambil contoh pengiriman antara Amerika Serikat dan Tiongkok, pengiriman melalui laut akan memakan waktu sekitar 30-40 hari, sedangkan pengiriman melalui udara hanya membutuhkan waktu sekitar seminggu.
  2. Pengiriman yang tidak dapat diprediksi: Angkutan laut lebih rentan terhadap guncangan eksternal seperti cuaca buruk, penundaan bea cukai, dan kemacetan pelabuhan. Hambatan ini dapat memperlambat pengiriman hingga berhari-hari bahkan lebih.
  3. Kurang perlindungan: Karena mereka berada dalam perjalanan lebih lama, barang yang dikirim melalui angkutan laut lebih rentan terhadap kerusakan.
  4. Kurang dapat diandalkan: Karena banyaknya bagian bergerak yang terlibat dalam pengangkutan laut, barang memiliki risiko lebih besar untuk salah penanganan atau salah tempat.

Secara keseluruhan, ocean freight merupakan pilihan metode yang bagus untuk pengiriman internasional, tetapi hanya dalam keadaan yang tepat.

Metode ini bisa menjadi pilihan yang relatif murah, tetapi juga sering diimbangi oleh ketidakpastian dalam prosesnya.

Follow Me:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Selamat datang di misterexportir.com, kami membuka jasa export untuk produk-produk berkualitas dimana kami bekerjasama dengan UMKM dan supplier pabrik di seluruh indonesia. Kami juga memiliki jasa logistik, undername, custom clearence, dll.

Misterexportir.com adalah brand ekspor resmi dari PT. Triton Nusantara Tangguh. Selain jasa ekspor kami juga membantu client kami mendapatkan banyak buyer dari luar negeri.

download

google-play-badge