Peluang dan Tantangan Bisnis Ekspor Tahun 2022

Peluang dan Tantangan Bisnis Ekspor Tahun 2022

Peluang dan tantangan bisnis ekspor tahun 2022 tentunya perlu diperhatikan dengan sangat baik terutama bagi pelaku usaha di bidang ini.

Seperti yang diketahui, 2021 adalah tahun yang beragam untuk perdagangan global. Di tahun tersebut, permintaan global kembali meningkat sejak pandemi Covid-19, bahkan pada kuartal ketiga, rekor baru ditetapkan untuk perdagangan dunia, yaitu dengan nilai mencapai US$5,6 triliun.

Tahun 2022 akan menjadi sangat penting bagi eksportir usaha kecil. Berikut ini Mister Exportir telah mengumpulkan beberapa fakta terkait peluang dan tantangan bisnis ekspor tahun 2022.

Peluang dan Tantangan Bisnis Ekspor Tahun 2022

5 Peluang Bisnis Ekspor Tahun 2022

Berikut ini 5 peluang dalam bisnis ekspor tahun 2022 yang bisa mendatangkan keuntungan khususnya bagi pelaku usaha ekspor kecil.

  1. Penataan Kembali Rantai Pasokan (Supply Chain)

Pandemi Covid-19 yang telah terjadi hampir selama 3 tahun berdampak pada rantai pasokan (supply chain) yang membuatnya rapuh.

Sebelum pandemi, rantai pasokan terdistribusi dan perusahaan mengambil komponen dari pemasok di wilayah di seluruh dunia, mendapatkan akses hemat biaya ke produk input dan sumber daya manufaktur.

Di tahun 2022, ada langkah untuk menata kembali rantai pasokan terdistribusi ini, di mana perusahaan ingin mengeksplorasi opsi sumber yang lebih baik dan lebih aman, lebih disukai lebih dekat ke rumah.

Seperti yang dilaporkan McKinsey Global Institute, sekitar 15% hingga 25% perdagangan dunia mungkin beralih ke pasar baru dalam lima tahun ke depan.

  1. Peningkatan Penjualan E-commerce

Perpindahan dari biasa ke ekspor digital telah menjadi fitur penting dari pemulihan ekonomi global sejauh ini dan tren tersebut akan berlanjut pada tahun 2022.

Penjual dan pembeli di seluruh dunia sekarang menyadari nilai kehadiran digital yang menawarkan banyak kelebihan sehingga lebih nyaman dalam menggunakan layanan digital daripada biasa.

Struktur perdagangan global sedang berubah, dan kunci akses inti ke dunia baru ini adalah platform digital. Saat ini, kegiatan ekspor bisa dilakukan dengan memanfaatkan platform marketplace seperti Shoppee, Alibaba, Amazon, dan lainnya.

  1. Perjanjian Perdagangan ASEAN Baru

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) baru antara negara-negara ASEAN dan empat negara non-anggota berlaku mulai 1 Januari 2022. Perjanjian tersebut merupakan salah satu perjanjian perdagangan paling signifikan secara global dalam hal populasi dan PDB.

Eksportir yang berdagang dengan blok tersebut akan mengakses sekitar 29% dari PDB global dan 29% dari populasi dunia dalam satu kelompok ekonomi. Dengan demikian, penjual dari pasar domestik dalam kawasan dan pasar luar negeri menggunakan perjanjian ini untuk mendapatkan keuntungan perdagangan.

  1. Perjanjian Perdagangan dan Kerjasama Uni Eropa-Inggris Raya

Demikian pula, UE dan Inggris telah menyelesaikan Perjanjian Perdagangan dan Kerjasama yang secara resmi dimulai pada 1 Mei 2021. Kesepakatan ini turut menghapus hambatan perdagangan di kawasan tersebut.

Misalnya, barang yang diperdagangkan antara para pihak akan bebas dari kuota dan tarif berdasarkan TCA. Perjanjian tersebut juga mencakup ketentuan yang mengurangi hambatan teknis perdagangan sehingga arus timbal balik produk impor dan ekspor dapat dipercepat.

  1. Lonjakan Perdagangan Global

Seperti disebutkan sebelumnya, permintaan konsumen di seluruh dunia tetap kuat. Diperkirakan di tahun 2022 tingkat permintaan akan terus berlanjut.

Ini menjadi kesempatan yang bagus bagi eksportir untuk memposisikan dengan benar dan memanfaatkan sebagian dari permintaan global tersebut.

Dengan platform digital, pelaku ekspor dapat menjangkau klien di seluruh dunia.

Peluang Bisnis Ekspor Tahun 2022

5 Tantangan Bisnis Ekspor Tahun 2022

Selain terdapat peluang yang baik, di tahun 2022 juga masih ada tantangan sering kali akan dihadapi oleh bisnis ekspor.

Berikut adalah beberapa hambatan yang mungkin dihadapi eksportir pada tahun 2022.

  1. Masalah Infrastruktur

Pertanyaan seputar infrastruktur biasanya dihadapi eksportir setiap tahun perdagangan. Pelabuhan yang tersumbat, jalan yang buruk, jalur kereta api yang terlalu panjang, dan pengiriman yang tidak dapat diandalkan adalah masalah lama di industri ini.

Tantangan-tantangan ini diperkirakan akan lebih suram pada tahun 2022 karena kondisi dunia yang masih terdampak gangguan rantai pasokan pada tahun 2021. Salah satu masalah yang masih dihadapi adalah kekurangan kontainer global dan peningkatan biaya pengiriman sebagai akibat dari kekurangan tersebut.

Solusi yang bisa dilakukan oleh eksportir untuk masalah ini di antaranya eksportir bisa memanfaatkan area perdagangan bebas, dan persyaratan kepabeanan yang bersahabat di bawah perjanjian perdagangan bebas.

  1. Akses ke Kredit

Akses ke kredit terus menjadi tantangan bagi pemilik usaha kecil. Menurut usaha kecil, seperti yang dilaporkan Bank Dunia, kendala keuangan adalah hambatan kedua yang paling banyak dikeluhkan. Dan sepertinya tantangan ini masih terus berlanjut di tahun 2022.

Eksportir masih membutuhkan kredit untuk membiayai manufaktur, pembelian saham, dan logistik sambil menunggu penerimaan pembayaran dari pelanggan.

Akan tetapi, karena prosedur kompleks yang harus dihadapi, kurangnya informasi yang jelas, dan tingginya biaya proses, banyak bisnis ekspor yang akhirnya mengalami kerugian.

Akibatnya, pelaku usaha yang unggul pada tahun 2022 kemungkinan besar adalah pihak yang bisa memanfaatkan pengetahuan ahli dan mulai merencanakan aplikasi pinjaman mereka lebih awal.

  1. Kendala Rantai Pasokan

Organisasi ekonomi global memperkirakan bahwa kesulitan dalam dua tahun terakhir akan berdampak pada perdagangan di tahun 2022.

Selain itu, perdagangan global akan memasuki periode yang sulit, karena perjanjian perdagangan terbaru antara Amerika Serikat dan Tiongkok akan segera berakhir.

Meskipun tidak ada perselisihan perdagangan antara kedua negara tersebut, ada ketidakpastian tentang bagaimana perdagangan internasional berjalan setelah perjanjian itu berakhir.

Salah satu solusi dan langkah yang bisa digunakan oleh eksportir adalah dengan menyimpan produk input penting terlebih dahulu dan hilangkan risiko rantai pasokan sebanyak mungkin, termasuk mempertahankan pemasaran digital.

  1. Tren Inflasi Global

Kesulitan lain yang dihadapi eksportir di tahun 2022 adalah tren inflasi di seluruh dunia belakangan ini. Daerah dan negara mencatat angka inflasi yang tinggi dari Amerika Serikat hingga Uni Eropa, Argentina, Afrika, dan di beberapa negara lain.

PBB mengatakan sebagian besar dari tren ini didorong oleh kendala rantai pasokan yang sedang berlangsung, yang juga membantu menjaga harga tetap tinggi.

Tidak ada kepastian kapan tren inflasi akan turun pada 2022, tetapi masih ada beberapa optimisme bahwa pasar akan membaik di pertengahan tahun.

  1. Pandemi Covid-19

Meskipun tingkat vaksinasi global terus meningkat, pandemi masih menjadi tantangan saat ini bahkan di sepanjang tahun 2022. Apa lagi lonjakan kasus baru-baru ini yang didorong oleh varian Omicron terbukti mengkhawatirkan.

Banyak negara harus memberlakukan kembali beberapa bentuk pembatasan publik, termasuk karantina wilayah di beberapa tempat.

Seperti sebelumnya, pembatasan wilayah ini cukup berdampak buruk bagi sektor bisnis.

Akan tetapi, berdasarkan penelitian yang menyebut bahwa efek Omicron yang dianggap lebih lemah, menunjukkan bahwa ancamannya mungkin lebih ringan dari varian sebelumnya.

Meski begitu, situasinya harus tetap diwaspadai, dan posisi eksportir harus siap untuk beralih dari penjualan fisik ke digital dan kembali lagi sesuai permintaan keadaan.

Follow Me:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Selamat datang di misterexportir.com, kami membuka jasa export untuk produk-produk berkualitas dimana kami bekerjasama dengan UMKM dan supplier pabrik di seluruh indonesia. Kami juga memiliki jasa logistik, undername, custom clearence, dll.

Misterexportir.com adalah brand ekspor resmi dari PT. Triton Nusantara Tangguh. Selain jasa ekspor kami juga membantu client kami mendapatkan banyak buyer dari luar negeri.

download

google-play-badge